The Mirroring of Life

Dibalik Kematian

In Uncategorized on 18/07/2011 at 4:46 am

Ketika kematian datang diantara orang – orang terdekat kita, rasa sedih adalah hal pertama yang kita rasakan. Kesakitan, kerinduan dan kehampaan adalah rasa yang kemudian hari akan menyusup kerelung – relung jiwa dan arteri – arteri darah kita seakan ikut berhenti ketika mengingat semua kenangan – kenangan indah, bahkan pahit sekalipun.

Beberapa waktu lalu, gue pergi ngelawat salah satu sahabat gue – Nuna, yang ditinggal Ayah untuk selamanya. Gue cukup dekat dengan keluarga. Gue dan Nuna dulu satu kampus, kadang – kadang satu kelas kalau ada mata kuliah yang sama, bagajulan bareng, ngerokok bareng, cewawakan bareng, main kartu bareng, main biliar bareng, cabut kuliah bareng, nangis bareng, PKL (Praktek Kerja Lapangan) bareng, dan masih banyak lagi kegiatan – kegiatan yang kita lakuin sama – sama selama kurang lebih 5 tahun. Setelah kerja, semua kegiatan itu rada jarang kita nikmati bersama – sama. Tapi komunikasi tetap jalan dengan baik, dengan adanya BBM & Group BBM. Sahabat gue ini cukup deket sama Ayah. Mungkin karena anak cewek terakhir dikeluarga & temen gue ini belum merit. Almarhum sakit cukup lama, kurang lebih 5 tahunan terhitung mundur dari tahun 2011. Setiap Ayah masuk ke rumah sakit, gue selalu berusaha buat jenguk, cuma yang terakhir bulan Juli ini gue ga sempet jenguk, sampe akhirnya Ayah pergi untuk selamanya. Nyesel ☹

Tuhan sudah kasih jalan yang terbaik buat Ayah disurga. Amin. Ayah pasti senang disana, karena ga harus ngerasain sakit yang selama ini buat beliau ga berdaya dan ga buat lagi orang – orang terkasihnya tersiksa batin lihat Ayah kesakitan.

Pulang dari pemakaman dan rumah duka, gue kirim satu foto yang beberapa waktu lalu gue ambil di Museum Makam Prasasti, Jakarta Pusat. Nisan yang terukir tulisan dalam bahasa Belanda, Rust In Vrede, atau Rest In Peace. Gue kirim foto itu ke sahabat gue. Eh dia balesnya, “Gue kangen Ayah, Ndi” Adoooh salah dah gue! Tapi sebagai sahabat gue harus bisa kasih dorongan buat dia untuk selalu ikhlas, tegar, dan selalu kirim doa – doa terbaik untuk Ayah untuk ngobatin kerinduannya. Easy to say memang, tapi gue rasa semua orang pasti akan ngelakuin hal yang sama. Kita ga mau terus – terusan terpuruk dalam satu lubang yang buat kita semakin jatuh lagi. Ayah pun ga mau lihat anaknya sedih terus menerus meratapi kepergiannya.

Rust in Vrede

Rust in Vrede

Ketika kita pergi kesuatu acara kebahagiaan ataupun kesedihan salah satu kerabat kita, pasti dipertemukan oleh sedikit masa lalu kita.

Seperti ngelayat Ayah kemarin itu, gue ketemu temen kampus, Yudha namanya. Dia mantannya Nuna. Gue ga nanya sih dia datang sama siapa. Pas dia masuk kedalam rumah, dia rada bingung waktu ngeliat Nuna ada didalem & lagi nangis kejer. Ga lama dia keluar & ketemu gue lagi, terus nanya, “Ndi, itu Nuna ya? Yang meninggal bokapnya Nuna?” Lah gue lebih bingung dong! “La elu kesini nyelawat atas siapa kalau bukan Nuna?”

Gue nahan ketawa disaat suasana lagi berkabung. Ternyata istrinya Yudha temen baik ceweknya adiknya Nuna. What a small world ya,,,

Dan lucunya lagi setelah kita pulang dari pemakaman, Nuna cerita sama gue soal Yudha, dia shock liat Yudha salah satu yang gotong keranda Ayah.

“He? Kaget gue si Yudha sampe segitunya inget sama gue dan mau gotongin keranda Ayah pula”, Nuna bilang.

Hadeeeh mau gue ceritain, tapi dia lagi sedih, ga diceritaiin mulut gatel banget. Akhirnya gue ceritain pelan – pelan tentang (incident salah paham Yudha diatas), eeeh dia malah ngakak. Emang dasarnya tu anak perpaduan Srimulat & Ketoprak Humor. Well at least gue bisa ngehibur dia 🙂

With tiny comedy scene diatas, ada hikmahnya juga atas apa yang Yudha lakuin, dia ngelakuin itu semua bukan atas siapa – siapa, tapi karena dia ikhlas mau bantu, and gratefully it helps Nuna to smile again 🙂

Dan ketemu pulalah gue sama junior gue dikampus, kita cerita – cerita masa lalu, sampe akhirnya tukeran PIN BBM. Dan pagi ini terkuak lagi masa lalu yang bikin gue geli abis – abisan. One Night Stand nya gue jaman kuliah dulu ternyata pernah jadi One Night Stand nya dia juga setelah gue *ngoks* dan gue baru tau kejadian ini! What a shame and case close! :p

Dari pengalaman gue, kematian mungkin akhir dari hidup seseorang, tapi bisa juga menjadi cerita bagi setiap orang.

There will be rainbow line in every cloud happened. Stay positive and be strong!

Advertisements
  1. Kendiiii…gw br dr makam trs baca ini, ya Allah gw bacanya terharu sambil sesekali senyum…emg bnr ya ga ada satupun org yg siap untuk kehilangan wlpun udh kita persiapkan dr jauh2 hari..tp mdh2an ini jd yg terbaik buat kita smua.

    Kejadian si yudha, hahhahahaa but tht incident made me realize that God almighty, kita ga pernah tau siapa yg akan hdr disaat kita susah&seneng..
    ​​​‎​Τнäиκчöü fr ur come,supports & made laugh whn I’m down&mourn… Keep up the good write,kendi..!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: