The Mirroring of Life

Archive for January, 2012|Monthly archive page

Provider vs. Device

In Uncategorized on 10/01/2012 at 12:09 pm

Teknologi menjadi bagian yang tidak bisa luput dari kehidupan sehari-hari bagi kehidupan masyarakat Indonesia di jaman sekarang, terutama di Jakarta .

Tidak hanya bagi orang – orang yang pekerjaannya berhubungan erat dengan teknologi, kemajuan teknologi juga dapat dirasakan oleh orang lain yang pekerjaannya tidak terlalu berhubungan erat dengan tekhnologi. Contohnya: Handphone.

Gue pake handphone waktu itu pas kuliah semester awal, 1999. Provider waktu itu masih jarang banget. Bisa diitung pake jari tangan. Dimana harga kartu perdana pada jaman itu bisa kebeli satu handphone di jaman sekarang. Harganya gila – gilaan ‘Cyiiin… Apalagi dulu ada tuh jamannya nomer cantik. Nomor gue sih ga perlu cantik, karena udah didukung orangnya yang cantik *sumpah ini bukan gue yang ngetik*

Jadi awal mula gue pake provider, adalah Indosat

Lumayan lama pakenya, karena pada waktu itu Indosat terbilang murah tarif telepon dan SMS nya, maklum anak kuliahan 😀

Terus ga tau kenapa, Bokap & Nyokap pake Telkomsel akhirnya gue juga memutuskan untuk pake Telkomsel *labil*

Yang waktu itu harga kartu perdananya aje gile, gile aje lo deh pokoknya. Segitu nomernya buruk *cih*

Tapiiiii…waktu itu provider yang ada  masih yahud signalnya (waktu itu terhitung menurut gue cuma tiga provider besar)  Kayaknya customer service waktu itu makan gaji buta deh, ga kayak sekarang hehehe.

Well, as time goes by…semakin banyak provider yang tumbuh, semakin banyak juga handphone yang tumbuhnya ga kira – kira, macemnya jenggot yang dikasih minyak firdaus tuh *katanya ya, gue sih belom pernah nyoba*

Waktu itu tahun 2005 kalau ga salah, pertama kali gue kenalan sama Blackberry

Belum pake sih waktu itu, cuma tahu aja ada gadget yang bisa push e-mail, online chat, internet browser, and much more in one device. Kalau di negaranya Kanada, si BB lahir tahun 1999, baru masuk Indonesia 2004.

Tahun 2008 akhir gue mulai pake Blackberry. Entah kenapa juga waktu itu gue beli BB, secara kerjaan juga ga hi demand banget sama e-mail, chatting (BBM) jarang banget, bahkan kayaknya ga gue gubris deh si BBM ini dulunya :D, paling juga yang kepake buat chatting cuma Yahoo Messenger! Pokoknya dulu kayaknya yang penting gayo… *sekarang juga masih sih*

Waktu itu gue pake BB yang paketan sama providernya, dari XL

Jleb! Mayan tagihannya. Terlebih si Telkomsel waktu itu udah gue migrasi ke pra bayar, dan begitupun XL. Amsyong waktu itu sama tagihan. Dulu, si BB ini masih jaman lock and unlock gitu deh. Karena gue belinya di XL dan hanya bisa dipake sama XL (ketauan banget ya kepaksanya :D), makanya gue pake dua device.

Dan XL pun pada jaman itu masih yahud jaringannya. Semua ok, kecuali tagihan gue yang ga ok banget angkanya.

Sekarang Blackberry bukan barang mewah lagi, well at least according me. Because now everybody has it and need it. Banyak banget paket yang ditawarin sama provider untuk BB. Ada yang cuma bisa chatting, ada juga yang bisa cuma chatting dan browsing, malah ada juga yang cuma bisa telepon dan SMS *itu namanya ga pake paket BB dong cerdas!*

Sayangnya device yang canggih, ok, dan banyak banget macemnya sekarang ini (smartphone, modem, tablet, wifi, and so on) ga disambangi dengan ok nya jaringan provider. Hmm…pada akhirnya customer servicenya provider sekarang lebih banyak kerjaannya dibanding dulu 😀

Gue sendiri semenjak pake smartphone, modem, tablet dengan provider yang beda satu sama lain, pasti ada aja ngehubungin customer servicenya provider. Karena memang ada  aja gangguannya. Tapi gangguan utama adalah jaringan.

Waktu itu pernah gue liat twitnya @jokoanwar  Salah satu penyebab borosnya baterai handphone atau smartphone khususnya, adalah buruknya jaringan. Make sense. Karena dengan jaringan yang jelek, device kita otomatis akan mencari jaringan itu agar tetap tersambung. Dan itu membutuhkan energi yang cukup menguras si baterai.

Temen gue @JullyJullet pernah juga bilang, kenapa kita punya jaringan provider jelek, karena BTS (Base Transceiver Station) provider si A dengan provider si B itu jadi satu. a.k.a numpang.

Kalau BTS bisa numpang, tapi kita sebagai pengguna handphoe atau smartphone kan ga bisa numpang jo… ini bijimanaaaaa???

Misal:

A: “Eh gue numpang pacaran ya di BB lo. Pacar gue lagi dines nih keluar kota”

B: “Emang BB lo dikemanain?”

A: “Lagi ditumpangin juga nih sama ade gue”

-________-

Soal si BTS numpang ini gue ga tau ada bener atau ga nya. Tapi kemungkinan besar ada benernya. Kalau logika penelitian di lab pribadi gue, alias penelitian di otak kecil gue (hehehe) segala sesuatu yang numpang itu pasti ga pas sama porsinya. Ada yang kelebihan pasti ada yang kekurangan. Tergantung sama yang mau kasih tumpangan. Kalau yang kasih tumpangan baik hati, tidak sombong, dan rajin menabung pasti dia dikasih lebihan, atau 50 – 50, nah kalau yang ditumpangin pelit kan yang agak repot.

Artinya, mau secanggih apapun device kita sekarang tapi kalau ga dibarengi sama provider yang jaringannya ok, rasanya ya paling beda tipis sama yang pake device so so. Ini terbukti sama ketika gue pake BB seri Bold 9000 dan pas ganti Torch 9800 bedanya lumayan pas gue coba browsing dan chatting sesama BB Torch dan dengan provider yang sama…lumayan lemot maksut gue hehehe

Oklah, isi otaknya si Bold 9000 dengan Torch 9800 memang beda, pasti ada kelebihan ketika kita pake Torch dibanding Bold 9000, but agaiiiiiin…we do need a good provider who could provide our things while using our devices, tanpa bikin baterai boros, tanpa bikin kita jadi berantem sama kekasih gara – gara BBM cuma contreng doang dan ga keterima, tanpa bikin kita su’udzon sama klien kita gara – gara dia ga bales SMS atau BBM kita yang padahal dia ga terima pesen kita. Begitupun dengan telepon, kadang – kadang kita susah telepon orang lain, padahal handphone nya tu orang dalam keadaan stand by, tapi ya gitu…bisa dibilangkan kalau ini semua “kemungkinan” besar ulahnya si provider.

Here’s the sample how matter the value of service from provider which may impact the value of trust the customer, as we know now that it still below our expectation.

 

Advertisements

Wangi

In Uncategorized on 06/01/2012 at 7:50 am

Hai Sayang,

Seminggu ini hujan terus menerus membasahi bumi Jakarta. Kamu tahu ‘kan kalau aku suka sekali dengan hujan. Damai sekali rasanya mencium bau tanah basah dan mendengar bunyi rintiknya mengadu pada atap.

Terlebih jika kamu berada disamping ku. Wangi tubuh dan canda riuh mu mengalihkan semua kedamaian yang hujan telah buat tadi.

Membuat ku merintih bahagia bisa merasakan itu semua, bahkan membuat ku meninggalkan sejenak pikiran tentang betapa naifnya dunia saat ini.

Dan terlebih, jika setelah wangi tubuh dan suara riuh canda mu tergantikan dengan “wangi” dan nyaringnya bunyi kentut mu.

Membuat aku ingin meninggalkan ruangan dimana disitu ada dirimu.

Lihat Saja

In Uncategorized on 05/01/2012 at 5:10 pm

Ketika keruhnya bibirku akan liur mu, ku endapkan batin ini kedalam angan menggapai dirimu. Walau hanya angan, cukuplah untuk ku. Kelak esok ‘kan ku hamburkan hati penuh sesak akan rindu ini diteduhnya mata mu.

Lihat saja esok, jangan kau coba hindari aku, jangan kau coba hiraukan aku, atau akan ku siram wajah mu dengan ciuman bertubi-tubi tiada henti.

Lihat saja esok…

%d bloggers like this: